04 May 2007

Aku Tak Pernah Mengenalmu

04 May 2007

Aku tak pernah mengenalmu…
Aku tak pernah melihatmu….
Aku tak pernah menyakitimu…
Tapi…

Tanpa permisi…
Tiba-tiba kau datang menghampiri surgaku,
Di saat aku sedang menikmati indahnya surgaku,
Dengan malaikat-malaikat kecilku….
Kau hunuskan pedang kedadaku, tepat mengenai jantungku,
Sumber kehidupanku, penggerak hidupku, jalan hidupku…
Terasa begitu sakit… sakit sekali… teramat sakit…
Darah segar mengalir disekujur tubuhku, aku lemas, lemas, dan lemas…
Dan aku tak sanggup lagi tuk berdiri…
Tuk menggapai dan memeluk kedua malaikat kecilku…

Tanpa permisi…
Kau pun pergi dengan menggenggam pedangmu yang berlumuran darahku,
Dengan diiringi tatapan bening dua pasang bola kristal,
Tidakkah kau lihat, dua pasang mata malaikat kecilku, yang menatapmu?
Dengan sejuta rasa dan tanya berkecamuk dibenaknya,
Kenapa? Kenapa? Kenapa?
Kenapa kau renggut kebahagiaan kami? Kenapa kau hancurkan keceriaan kami?
Kenapa kau rampas surga kami, tempat kami bermain, tertawa, bercanda dan bercerita?
Kenapa kau lakukan semua ini pada kami?
Kenapa? Kenapa? Kenapa?

Padahal selama ini…
Kami tak pernah mengenalmu…
Kami tak pernah melihatmu…
Kami tak pernah menyakitimu…

14 comments:

angin-berbisik said...

hmmm...sedih...
sabar aja mbak, yang penting mbak tidak ditinggalkan, dan dia masih mencintai mbak....


semangat!!!

meiy said...

duh ko sedih sekali sobat, bagilah dukamu...moga cepet tersenyum lagi :)

Wulan said...

Wah.. Mba, sabar yaa... Duh jadi saling menyemangati deh hehehe.. manisnya ukhuwah..

Mamah Ani said...

halah...aya naon ieu teh...
apapun...percaya aja , Allah nggak pernah tidur...semoga tetap bugar berenergi untuk tetap bermanfaat, amin

mel@ said...

hikss... hiksss.. jadi sedih euy...
tabah ya mbak...
moga-moga masalahnya cepet selesai... :)

NiLA Obsidian said...

semoga tidak separah yg saya duga ya jeng......
kita sebagai perempuan, meski terlihat lemah.....tapi dapat juga berubah menjadi sekeras besi....terutama utk menghadapi masalah2 seperti ini.....
Masih ada Allah yg selalu ada di samping mu

anak2 membutuhkan figur seorang ibu yg kuat meski hati tersayat.....

april said...

apakah maksudnya "mu" disini adalah malaikat pencabut nyawa? maaf kalo salah ya mbak :)

putri said...

Wahh gak bisa komentar.. ada banyak tanya baca puisi itu. Takut salah sangka.

Insya Allah selalu yang terbaik ya mbak. Oh ya, saya link ya blognya.. lupa melulu nih masukin ke template.

medon said...

sabar konon modal dari segalanya

Dhona said...

Koq, sedih sih? Semangat dong. Ada apa? Yang sabar ya..

Bunda Aurell said...

hikz...hikz....jadi sedih. Smoga itu bukan ungkapan dari perasaan tante ya....keep smilin' tan....muach

Gege said...

duh..sedih amat sih mbak...semoga mbak selalu dilindungi oleh-Nya yaaa...

Binawidya said...

Loh, loh, loh.
Emangnya yg dimaksud puisi ini siapa?
Suami?
Padahal selama ini…
Kami tak pernah mengenalmu…
Kami tak pernah melihatmu…

Saya jadi bingung.
Kalo saya menduga kemungkinan abang/kakak atau ortu.
Entahlah.
Sama kayak yg lain, saya cuma bisa mengingatkan Mbak utk bersabar.
Kesabaran selalu berbuah pahala dan kebahagiaan.

ibuhanif said...

aduuuuh ceu eneng saha siiih ieu...?? menakutkan sekaliii....:-(