08 April 2007

Preman Kampus

08 April 2007

Beberapa hari ini kembali dunia pendidikan dihebohkan dengan tewasnya seorang praja atau mahasiswa IPDN akibat tindakan kekerasan para senior-seniornya. Wuiiih serrreeem juga ya... nyari ilmu aja harus ngorbanin nyawa, emang gila banget tuh para senior tega-teganya nyiksa anak orang. Tapi tidak bisa dipungkiri mungkin itu sudah tradisi turun temurun sejak zaman baheula yang sampai sekarang masih dilestarikan. Tapi sepertinya tidak bikin kapok, padahal sampai sekarang sudah 35 orang meninggal akibat tradisi tersebut, iiihhh seeerrreeemmm!!!!!!

Tapi kalau dilihat lagi IPDN kan bukan tempatnya para calon tentara atau calon ABRI yang harus siap melawan kekerasan atau yang harus berjuang di medan perang melawan para pengacau bangsa ini. Lulusan IPDN kan nantinya akan bekerja pada pemerintah daerah melayani publik atau ngurusin rakyat bukan buat nonjokin rakyat kaliii.
Jadi sepertinya tradisi kekerasan kayak begitu gak ada hubungannya dan gak ada manfaatnya sama sekali buat mereka, atau mungkin persiapan buat ngadepin preman-preman pasar kalau mereka sudah jadi lurah atawa sudah jadi camat. Tau akh... gak ngerti juga...

Dari peristiwa tersebut jadi ngingetin saya pada saat masuk kuliah dulu, pada waktu itu setiap mahasiswa baru wajib mengikuti acara yang namanya OPSPEK (Orientasi Program Studi dan Pengenalan Kampus). Disitu kami dijejali dengan penataran P4 (Pedoman Penghayatan dan Pengamalan Pancasila) pola 100jam (kalau sekarang katanya dah gak ada lagi tuh yang namanya P4). Konon katanya dengan adanya penataran P4 diharapkan mahasiswa menjadi manusia yang berakhlak dan berbudi pekerti yang baik (katanya...).

Ternyata... bukan hanya penataran (yang tentunya amat sangat bikin ngantuk) saja yang kami dapatkan dalam OPSPEK itu tapi juga siksaan-siksaan dan tamparan-tamparan yang cukup bikin pipi jadi panas dan agak tembem. Secara saya kuliah di Fakultas Teknik yang mayoritas akang-akang semua jadi mau tidak mau kami para neng-neng harus mendapatkan perlakuan yang sama dengan akang-akang.

Jam3 pagi kami harus sudah ada dikampus yang tentu saja dengan dandanan yang seperti on del-ondel (rambut dikuncir 5 dengan pita oranye) dan barang bawaan yang entah apa saja pokoknya membuat tas seperti kandang tikus dan beratnya jangan ditanya, nih pundak dah tinggi sebelah...
Sesampai di kampus kami disambut hangat oleh para senior-senior, sambutan yang benar-benar hangat, tampar pipi kiri lima kali tampar pipi kanan lima kali. Pagi yang benar-benar hangat... saking hangatnya gak terasa ada setitik air keluar dari mataku sakiiiit mak ditamparrr. Untung masih gelap jadi gak terlihat ama senior yang lagi teriak-teriak seperti kernet bis nyari penumpang, kalau terlihat aku nangis... jangan ditanya deh... tuh siksaan makin bertambah.

Sampai sekarang aku tidak setuju adanya acara seperti itu, ini benar-benar menyiksa dan tidak bermanfaat sama sekali, tapi tradisi ini terus turun temurun pada generasi selanjutnya. Celakanya acara ini dijadikan ajang balas dendam pada mahasiswa baru berikutnya, terus...terus...dan terusss.

Walaupun sekarang yang namanya OPSPEK itu sudah gak ada tapi acara siksa-siksaan ataupun plonco-ploncoan buat mahasiswa baru tetep aja ada, meskipun tidak sekeras atau sesadis dulu. Tapi ngomong-ngomong di IPDN masih ada kan, kapan mau dihapusnya tuh acara pembantaian kayak gitu? au akh gelap.

11 comments:

NiLA Obsidian said...

grhhhhhggg....??@@##$$!!!
mau marah tapi ga tau sama sapa....kesel sedih....kho kayak gini bisa terulang lagi....

tindakan yg dr 'atas' nya yg setengah2 gitu sih....

"tunjukan senioritas dengan prestasi"

meiy said...

tadi baca postingan ttg hal ini juga, gemes deh. entah apa yg bisa di dapat dg kekerasan yah, selain dendam?!
dulu saya berantem dg senior gara2 opspek, pokoknya yg begini2 di hapuskan aja deh.

Dhona said...

Baca postingan ini emosi lagi deh. Heran itu sekolah banyak banget premannya. Yang benar-benar sekolah militer aja nggak ada yang ampe meninggal kayak gitu..

mel@ said...

mungkin... kalo ada perang... kali mereka itu yang ada di baris terdepan ya... hihihi...
secara fisik dan mental udah disiapin buat kayak gitu... hehehe...

april said...

jgn2 yg nyiksa skrg itu dulu yg temennya yg meninggal waktu msh namanya STPDN..msh inget kan mbak....hmmmm emang ajang balas dendam...dulu dah kasus gitu kok ya ngga kapok ya semuanya...

ms wahyudi said...

semua ga bisa diliat dari satu sisi aja kan? banyak yang menentang tapi banyak juga yang mendukung. toh ketika kita ditanya pendapat kita dan nantinya akan dijadikan sebuah keputusan, itu yang menjadi penting. jadi sekarang belum lah begitu penting jika kita hanya mengetahui sebagaian saja. sedangkan yang terjadi sebenarnya, kita ga tau.
[aku dewe yo ra ngerti] :(

bebek said...

wahh... aku ga sempet ngerasakan ospek model tentara gitu. apa mungkin karena dulu aku kuliahnya di ekonomi yah?ngaruh ga sih?? :p

aVank said...

hihihi
terkadang lucu juga ngedenger berita ini
emang susah disentuh hukum indonesia
apalagi kalo anak pejabat

tapi knapa ya
temen2 ku yg kuliah di sono pada tutup mulut semua

angin-berbisik said...

opspek itu seharusnya ajang perkenalan bukan ajang kekerasan...

saya prihatin juga terhadap kasus IPDN...

Mamah Ani said...

kulturkekerasan, gerakantutup mulut, eksklusif, kayaknya sudah menjadi "hal normal" dilingkungan kampus itu, lihat saja, mereka malah memberi dukungan pada para "penyiksa", bahkan kemarin, semuanya membandel nggak mau melepas atribut kemiliteran...disuruh upacara pake putih -item aja menolak !!!
Gustiiiii...berkahilah negeri ini, jangan biarkan "pecandu kekerasan yang arogan" mengendalikan jalannya roda pemerintahan negeri ini ya Gusti ya....

Tina said...

Doh! Lagi2 kasus ini sangat2 menyebalkan ya mentalitas para *jagoan* yang semena2 gitu.. Apa mereka ga punya hati gitu ya? Sebel pisan..

Uh maaf jadi emosi jiwa nih..