01 April 2007

GA S GAS GASSSSS...

01 April 2007

Udah tiga hari ini saya dipusingkan dengan menghilangnya gas dari pasaran, sementara komporku sudah kehausan minta minum, otomatis kegiatan dapurpun berhenti total karena sampe detik ini belum ditemukan juga agen-agen gas yang memiliki persediaan gas. Setiap saya telepon pasti jawabannya teuuuteuup sama, "maaf bu gasnya belum adaaaaaaa". Uwalahhhh pigimana neh... sementara kompor listrikku udah raib ntah kemana.

Kepaksa deh aku cari-cari kompor minyak tanahku yang entah berapa abad sudah tidak pernah kusentuh. Dengan hati yang luka(hik...hik... bau lageee dehhh dapurku) akhirnya kutatap dan kuelus-elus tuh kompor (dilap maksudnya en dibersihin biar bisa dipake lagi). Akhirnya kusuruh pembantuku membeli minyak tanah diwarung, yaaa... akhirnya ngebul lagi deh dapurku, ngebul gara-gara tuh asap kompor yang udah berabad-abad gak pernah terjamah tangan lembutku he...he...

Setelah tiga hari masa pencarian itu akhirnya berhenti juga, setelah aku coba menelepon lagi sang agen bilang "oh... ada bu tapi ini semua sudah pesenan orang dan harganya naik bu!" alamakkk, aku bilang aku juga orang dan udah pesen kang.

Akhirnya datang juga tuh gasss, dan dengan rasa sedih yang dalam (hik...hik...) aku kembalikan kompor minyak tanahku ketempat yang aman disisinya(disisi sapu dan lap pel digudang hehe...)

Disaat Pertamina bagi-bagikan kompor gas gratis pada masyarakat, ternyata gasnya malah menjadi mahluk langka yang harus dicari-cari dan dikejar-kejar. Jadi sepertinya kompor gas gratispun kini harus kembali tidur gratis digudang masing-masing.

7 comments:

gaussac said...

walah turut prihatin bu, emang bikin susah tuh pertamina.
tapi masih untung punya cadangan kompor tuh, kalo ga, ga masak selama 3 hari tuh :D
lam kenal juga bu....:)

Tina said...

uhhhh, ikut duka cita ya, gas kalo pas dibutuhin lalu ga ada emang kerasa banget ya keilangan..

hehe, lam kenal juga, makasih ya dah di link.. ntar aku link balik..

NiLA Obsidian said...

wuuuaaahhh....ternyata senasib...emang gas lg susah juga di tempatkuw....ada apaya?
di timbun gituh? huaaaaa....

medon said...

jika saya dirumah, walau ada gas. untuk memasak yang ringan2 menggunakan kompor sumbu, selain inget masa depan... irit biaya! masalah kebul dan lain2.. saya gunakan cerobong asap :) Happy Bloging!

angin-berbisik said...

iya nih, katanya gas sempat langka ya di jakarta, ada penimbunan lagi tuh oleh tengkulak...
btw bu, salam kenal nan hangat yaaa

yanti said...

iya.. sama, gw jg prihatinnya itu ya.. dulu elpiji dimasyarakatkan dengan menggebu2, sekarang supplynya rendah. padahal sebagian besar dari kita ga punya kompor cadangan dgn energi yg berbeda (kompar minyak atau arang misalnya).

tentang ngelink, silakan banget loh.. tapi maaf ya, aku ga ngelink balik. udah sejak lama ga punya blogroll. semua aku masukin ke feed reader, jadi bisa monitor posting2 barunya dgn cepet.

pulass said...

waaah..pemerintah gak becuuuus ngurus rakyaaat, minyak tanah langka di suruh beralih ke gas, eeh dah pake kompor gas, malah gasnya gak ada..
mending pake kayu bakar aja deeeeh..
gak pusing-pusiiiing..
eniwei salam kena ibu...
*kemarin pemilu milih esbeye.. hiikss..hiiks